Ibu Kantin

on Selasa, 15 November 2011
Kemarin saya 'dipaksa' sahabat saya, rina, untuk nganterin dia ke bengkel motor dan grhapari. Setelah naruh motor dia di bengkel, kami pun mencari tempat makan yang enak dan murah meriah *jelaaas :p. Pilihan satu : mie ayam bu murtini, pilihan dua: siomay telkom, pilihan tiga: foodcourt ugm. dan pilihan jatuh pada : jengjeeeeeeeeeng! --> KANTIN PADMANABA, haha gag nyambung abis ya. Saya sih yang gantian maksa dia, haha. Entah kenapa akhir-akhir ini kangen dengan suasana SMA. Setelah dateng ke latihan bhapad kemaren, trus dateng ke nikahannya temen SMA, rasanya banyak hal yang pengen saya liat lagi di SMA *berasa mellow --"*

Meluncurlah kami ke padmanaba, sma yang selalu saya banggakan. Disambut rindangnya pohon-pohon di lapangan tengah, kami langsung deh menuju kantin hehe. Jam 1, dan masih banyak anak-anak di kantin. Padahal seinget saya istirahat kedua berakhir jam setengah 1. Keinget lagi : emang dulu kalo bel saya langsung masuk kelas? haha :D. Ketemu qiqi, si calon danton bhapad 67, yang langsung nodong saya lagi kapan dateng latihan --" haha.

Pesan makanan, minuman, ngobrol ngalor ngidul. Cerita masa sma dulu, cerita kebandelan-kebandelan kami. Cerita saya yang suka bolos apalagi kelas 2, cerita rina yang hidup di asrama dan bikin saya pengen ngerasain sensasinya :p. Dan kami ditemani oleh seorang ibu kantin, yang ikut ketawa kalo denger kami cerita lucu, dan beliau juga cerita-cerita tentang keadaan sekolah sekarang :)

Saya baru aja kepikiran, mungkin ibu-ibu di kantin, merupakan sahabat terbaik anak-anak, apalagi jaman-jaman SMA dulu. Mereka selalu kita temui saat istirahat *waktu favorit kita*. Melihat kita yang rebutan makanan, minuman, teriak-teriak pesan ini itu, rebutan bayar, pesan makanan aneh-aneh, mungkin jadi 'teman ngobrol' saat bolos, dan banyak hal lainnya. Mereka menyaksikan kita tumbuh selama 3 tahun, melihat kita dari awal masuk, masih cupu celingak-celinguk mau beli apa di kantin, sampai akhirnya ketika kita lulus hafal dengan pesanan favorit kita. Saya jadi ingat dengan bu murtini, mie ayam langganan saya sejak kelas 1 smp --> 9 tahun yang lewat :D. Dari jaman saya masih cupu banget lepas SD, jaman saya kelas 3 smp bersama The OC dulu, jaman saya SMA tiap jumat selalu ke tempat ibunya, jaman saya kuliah dan ke sana sama mantan, jaman sekarang saya udah jarang ke sana tapi si ibu masih tetap hafal : mie ayam kering tanpa sawi tanpa balung. Haha :D

Mereka menyaksikan kita tumbuh dengan mimpi-mimpi kita. Kita tertawa, bercerita kepada mereka, melihat mereka tersenyum saat kita bercerita, mendukung dan mendoakan kita, seolah kita anak mereka sendiri :) Saya tertegun ketika kemaren saya dan rina cerita-cerita tentang sekolah dll, kami tertawa dan merasa mungkin terkadang naif.  Si ibu sambil tersenyum menimpali : " Rapopo to ndug bercita-cita. Dulu ibu yo pengen sekolah dhuwur-dhuwur kayak kalian, tapi ternyata gag bisa. Selagi kalian bisa, gapapa kan? Semoga anak ibu bisa"

See? Mereka mungkin akan jadi saksi ketika kita mengucap cita-cita dan mendoakan yang terbaik untuk 'anak-anak'nya di sekolah ini :)

Terima kasih, Ibu kantin.

2 comment:

Anonim mengatakan...

hihi

Abdurrahman ef A mengatakan...

dulu saya suka ngutang di sekolah (smp)...sampe2 ijazah ditahan pihak sekolah gara-gara belum bayar hutang pas udah lulus..heheh

Posting Komentar

speak up! ;)