Kedodolan hari sabtu

on Sabtu, 28 Mei 2011
Lama banget gag curcol di blog ini *padahal isi blognya curcolan semua, gag sadar diri ah yonika -..-*

Haha, intinya ini adalah hari sabtu yang dimulai dengan kedodolan dan semoga tidak diakhiri dengan kedodolan juga. Tiba-tiba inget di fb ada aplikasi yang katanya sih bisa ngitung tingkat kebahagiaan hari ini, dan jengjeeeeeeeeeng, masak katanya hari ini cuma 20% bahagia. Gag percaya! Itu dusta! *gag ada yang nyuruh buat percaya juga sih :p*

Jadi, kedodolan saya dimulai ketika saya membawa tikar dan taplak meja pesenan teman saya. Karena saya udah dandan ala cewek pake rok, gag mungkin kayaknya saya membawa barang besar itu pake motor dewean *sebenernya emang males aja haha*. Jadilah saya memutuskan untuk boros bensin ke kampus, pake mobil papa saya. Di jalan oke-oke aja, santai, nyanyi-nyanyi sambil dengerin radio *oke kita skip aja bagian ini*. Intinya saya nyampe kampus dengan selamat lahir batin, si mobil juga selamat lahir batin. Parkir pun dengan selamat. Alhamdulillah.

Belum keluar, temen saya telpon, nanyain saya dimana blablabla. Sambil beres-beres keluar mobil, masih telpon, saya tutup pintu si mobil. Jeglek *well, bunyinya gag gitu juga sih*. Trus saya mikir, kenapa si tikar gag saya keluarin aja sekalian, kan temen saya bentar lagi mpe kampus mau ngambil itu. Oke, saya pun berkutat dengan tas yang -ehem- berantakan demi mencari si kunci mobil. Utak utik sana sini, balik-balik map, laptop, binder, kok gag ada?-..- Akhirnya saya melongok ke jendela dan melihat si kunci tergantung dengan indahnya di tempatnya. Tertegun. Mikir. Coba buka pintu. Baru sadar kalo si pintu ternyata udah saya kunci tadi, tanpa sadar.

Baru sadar betapa teledor dan dodolnya saya, rawr!

Dengan sok tenang saya mencoba membuka semua pintu, sampe bagasi juga. Tapi apa daya, mobil menjadi ruang tertutup yang sempurna *sok detektif*. Pasrah.

Akhirnya saya pun memutuskan untuk sms si papa. Mencari pencerahan apakah ada kunci serep di rumah, niatnya mau saya ambil sendiri. Si papa bilang 'yawda mba ika tenang aja, biar papa yang pusing nih nyari jalan keluarnya, kayaknya gag ada kunci serep soalnya'. Alhamdulillah deh, padahal saya kira bakal dimarahin abis-abisan disuruh dorong mpe rumah -..-

satu jam kemudian, si papa datang membawa beberapa kunci *gatau itu kunci mobil sapa aja haha*. Dan emang gag ada yang cocok. yawdalah akhirnya cari tukang kunci. Akhirnya si tukang kunci datang, bersenjatakan sesuatu semacam linggis tapi lebih ramping, buat nyongkel kunci pintu. Saya baru tau proses nyongkel pintu mobil itu kayak gitu, buka dikit karet jendela, trus masukin deh linggisnya ke celah, tarik ke atas, jengjeeeeeeng! Kunci pun terbuka *kok malah kayak ngajarin sih ini*. Intinya saya baru ngerti kalo ternyata wajar banget pencurian mobil terjadi di mana-mana, wong prosesnya cepet gitu gag sampe 5 menit . Apalagi terhadap orang-orang teledor macam sayaaaaaa :'(

Dulu sering heran, masak ada orang yang segitu begonya ninggal kunci mobil di dalem mobil. Dan ternyata saya termasuk dalam golongan orang-orang tidak beruntung itu hari ini. rawr!

Intinyaaaaaaaaaaa :
1. Jadi orang yang teliti yonikaa, dah berapa kali kamu teledor ninggal barang ini itu, astaga, kapan mau jadi wanita keren kalo masih suka ninggal-ninggal barang? *ada hubungannya gag sih?anggep aja ada haha*
2. Papa selalu jadi papa yang bisa diandalkan, bahkan sedodol apa pun saya tetep bilang 'yawda tenang aja, papa yang mikir'. Hwaaaaaaaaaaa! Yeah makasi papa :')

Semoga saya gag pernah bikin postingan tentang kedodolan saya lagi *tapi gag mungkin ding haha*
intinya saya bahagia >20% hari ini *walaupun gatau parameternya apa*
Cheers!\(^.^)/

2 comment:

muchtar affandi mengatakan...

kayaknya kalo hapenya ikut ketinggalan di dalem mobil jadi lebih seru deh.
;)

yonikaa mengatakan...

jahat abis sih ni anak dari kemaren -..-
hati hati muchtaaaaar!*tatapan sinis sinetron2, haha*

Posting Komentar

speak up! ;)