surprise!

on Minggu, 26 Juni 2011

Ketika diajarkan untuk bersyukur, kita selalu diingatkan untuk mengenang hal-hal yang kita terima, bukan yang kita minta. Selalu begitu. Karena memang mengenang hal-hal yang telah kita terima akan selalu melegakan hati, sedangkan mengingat hal-hal yang kita minta tetapi belum terlaksana dapat menjadi pisau bermata dua : memacu semangat, atau justru membuat hati tidak tenang.

Saya teringat random talk dengan sahabat saya, si nita.
N : "Joni, mamaku mau dateng nih ke Jogja"
Y : "Ih asik dong, ihiiir pasti bakal belanja keliling Jogja"
N : "Haha, tapi aku heran deh. Dulu waktu kecil, aku yang selalu minta dibeliin ini itu. Tapi sekarang mama yang ngejar-ngejar aku buat beli ini itu, beli sepatu, tas, dll"
*mikir bentar, mencocokkan dengan kehidupan saya -halah-
Y : "Nek takpikir-pikir kok sama ya ndug, aku juga gitu. Dulu aku selalu minta beliin sepatu lah, tas lah, baju lah. Dan sekarang malah mama ku yang nawarin ini itu, sampe maksa nganterin buat beli ini itu. Prihatin kali ya liat anaknya kok gag keurus banget, kucel dekil. Sedih banget kali mama kita liat kita"

-_______________-
berakhirlah random talk gag penting antara saya dan si nita. Kayaknya diakhiri dengan kesimpulan : kami dekil banget sampe mama kami prihatin, yeah! \(^.^)/

random talk kadang bisa jadi important thought. Beneran. Atau cuma buat saya?*oke saya emang aneh, terserah kata anda, haha*

3 hari yang lalu saya mendapat pengalaman aneh. Saya gag tau mesti seneng atau tidak. Karena saya kayak menang undian : "Selamat yonika, kamu dapet hadiah liburan 5 hari!"
Something like that. Walau bukan liburan juga. Saya tetap galau. Galau yang menantang. Huahahaha *ketawa setan

Teringat beberapa bulan lalu saya sedih banget karena sudah berusaha *agak keras, belum cukup keras tapi* untuk mengikuti suatu event, dan tidak lolos. Saya sempat bikin post tentang kegalauan saya saat itu juga lho, intinya tentang melihat satu hari sebagai banyak rejeki, dan satu kesedihan saya itu sebagai sebuah noda yang harusnya tidak mengurangi rasa syukur saya. Sekarang saya semakin yakin, hal kayak gitu beneran terjadi.

Kita gag pernah tahu kapan kita mendapatkan 'buah'nya. Itu bisa terjadi karena usaha kita yang dianggap sangat cukup oleh Allah, atau bisa juga kayak yang saya alami, saya kayak 'menang undian'.

Apa hubungannya sama random talk di awal tadi coba yon? haha

Saya jadi kayak ngeliat, ketika saya meminta sesuatu berlebihan, kayak waktu saya kecil, ada yang terkabul dan tidak terkabul kan. Mama saya bukanlah orang yang memanjakan anak-anaknya. Wuih! Yang ada kalo kami nangis gara-gara gag kesampaian sesuatu, saya dan si tia malah dibikin tambah nangis! *haha piss mah :p*. Gag lah. Ya intinya gag semua kemauan kami keturutan.

Dan ketika saya udah segede ini *dalam tubuh mungil kayak anak 15taun tentunya, wek :p*, saya udah jarang meminta ini itu. Malah si mama tuh prihatin liat saya kayaknya. Liat anaknya kok kayaknya gag ngurus diri banget, piye iki nek anakku gag ada yang mau?*oke stop, mama saya gag pernah bilang gini, tapi saya gag tau apa yang ada di pikiran beliau haha*. Akhirnya malah mama yang nawarin buat nemenin beli ini itu, nawarin buat les piano, nawarin buat les bahasa inggris *yang kapan bakal saya jalanin -______-"*. Semacam itulah. Apakah ibu Anda juga begitu? Mungkin banyak yang sama nih :D

Nah, dulu, saat ini, sampai besok-besok selama kita hidup, kita bakal selalu minta sama Allah kan? Meminta supaya kuliah lancar, rejeki lancar, enteng jodoh, bisa ngebahagiaan keluarga, hidup bahagia, dll. Banyak banget. Tapi buat saya pribadi, saya kadang gag kepikiran kalo Allah bisa sebegitu baiknya sehingga memberikan surprise kepada saya, apalagi kalo saya lagi terpuruk, lagi sedih, lagi memandang sisi suram dunia *sumpah bahasamu yooon -_____-"*.

Semakin kekanak-kanakan saya meminta, semakin menangis saya ketika hal itu tidak terkabulkan. Tetapi saya yakin Allah pasti bisa lihat, kapan saya pantas dapat undian, kapan saya pantas dapat yang saya minta. Tidak sekarang mungkin, tidak selalu saat saya minta, tidak selalu hal yang saya minta yang diberikan, tetapi melalui surprise-surprise yang Allah berikan, saya jadi ingat kan kalo bersyukur memang harus selalu dilakukan dan Allah memang punya segudang rencana indah untuk kita? :)

1 comment:

Andy A.Fairussalam mengatakan...

Assalamu'alaikum, blogwalking, baca2 n salam kenal ^_^
Saya follow Blognya, follow balik ya ke AndyOnline.Net
jangan lupa buat yang suka corat-coret di Blog, yuk gabung di BLOOFERS (Blog Of Friendship)

Posting Komentar

speak up! ;)