Dilema Anak FSI?

on Kamis, 17 Februari 2011
Haha apaan deh judulnya yooon -_____-"

Oke curcol saya kali ini emang tentang dilema saya 'nantinya' kalo saya mungkin kerja di industri atau pengembangan obat *amin amin amin ya Allah..*. Sedikit flashback deh, jadi dulu sebenernya saya gag bercita-cita jadi farmasis. Kayak waktu TK mpe SMP, kalo ditanya cita-cita jawabannya : pengen jadi dokter kandungan. Ya taulah profesi apa sih yang populer di kalangan anak-anak, kalo gag dokter, guru, insinyur *abstrak banget gag sih?insinyur apaan dulu? -____-*, bahkan mpe astronot atau diplomat. Jarang banget kita denger anak TK : cita-citaku besok jadi apoteker. Tanya kenapa?

Keinginan untuk masuk jurusan farmasi baru muncul ketika semester 2 kelas 3, udah dagdigdug mendekati UM gitu. Pertamanya saya mau masuk teknik, teknik sipil atau arsitektur interior *padahal gag punya jiwa seni, pede banget*. Saya gag suka biologi, makanya mau masuk teknik yang lebih menantang pake rumus-rumus gitu *alibi, padahal karena saya gag bisa ngapalin haha*. Nah kenapa tau-tau kesambet jadi mau masuk farmasis? Karena denger banyak orang yang bilang : di farmasi tu lapangan kerjanya gede lho, kalo kamu gag mau jadi apoteker, nanti bisa kerja di industri-industri gitu. Waaaaaw :O *pikirannya : gampang dapet kerja dan duit, matre banget sih saya :(*. Dan saya pun membulatkan tekad untuk masuk farmasi, dan saya dulu gag tertarik sama sekali kerja di apotek, bayangan saya ketika masuk farmasi, saya nanti akan kerja di industri atau BPOM gitu, jadi memang dari awal orientasinya untuk masuk FSI :)

Alhamdulillah, saya sekarang sudah berada di minat saya, FSI :)

Hmmm, selama ini entah mengapa ada stigma bahwa FSI itu money oriented *atau mapan oriented?*  dan FKK itu social oriented *FBA? entrepreneurship oriented, halah opo kuwi :p*. Saya gag menggeneralisir ya, ini pendapat pribadi saya, kadang ada yang menganggap begitu kan? Awalnya saya juga begitu. Tapi begitu menapaki kehidupan di farmasi *bosomu -____-"*, saya pengen kalo pun nanti saya kerja di industri, saya tetap bisa beramal lewat jalur itu, tetap bisa social oriented juga. Kata teman saya : berbuat baik untuk sesama tu gag cuma lewat satu jalur  yang paling umum kok, bisa pake berbagai jalur, asal memang diniatkan *teman saya itu sekarang di FBA, kami diskusi masalah ini ketika kuliah tamu hehe*. Maksudnya, kalo FKK emang keliatan banget kan kerja sosialnya, di mana mereka lah yang berhubungan langsung dengan masyarakat, memberikan konseling, memberikan penyuluhan, dll. FSI juga nanti pasti bisa seperti itu, tapi untuk sementara kami kan harus berkutat dulu dengan laboratorium, berbagai sintesis dan hal-hal molekuler. Dan menurut saya dan teman saya, kami tidak harus langsung terjun ke masyarakat seperti memberikan konseling, bisa saja kan nanti saya mengembangkan formulasi obat yang poten tapi terjangkau oleh masyarakat dan teman saya yang FBA itu mengembangkan herbal Indonesia sehingga bisa menjadi obat yang poten juga. Dengan begitu kami pun bisa memanfaatkan ilmu kami untuk masyarakat, mencari materi tapi juga  memberikan manfaat bagi masyarakat. Walaupun awalnya ini memang menjadi pembenaran diri kami untuk masuk minat masing-masing, tapi insya Allah kami bisa menjalankannya, Amin ya robbal 'alamin.. :)

Nah, tiba-tiba kemarin waktu kuliah farkin, pak dosen membahas sesuatu yang selama ini kayaknya gag ada ujungnya buat dunia obat : obat generik atau merk? Kayaknya masalah ini dah dibahas ama banyak orang, dari jaman kapan, gag selese-selese juga :p. Kadang ada anggapan : anak FKK pasti milih generik *berpihak pada masyarakat*, FSI milih merk *berpihak pada industri, dimana keuntungannya gede*. Tu kan imagenya FSI jadi money oriented lagi -_______-". Dulu waktu semester 2, saya pernah denger kakak tingkat saya berdebat, yang satu anak FSI yang satu anak FKK.

FKK : Masyarakat tu butuh obat yang terjangkau, gag liat sekarang harga obat merk berapaan? Emang dipikir Indonesia tu negara dah maju yang penduduknya bisa beli obat mahal-mahal? Yang sakit juga kebanyakan orang gag punya. Pokoknya obat generik lebih oke! Toh bahan aktifnya sama.

FSI : Obat generik lebih oke? dari segi harga iya, jelas jauh lebih murah, lebih mudah dijangkau. Tapi liat dong efektivitasnya. Ada harga ada mutu. Bahan aktif emang sama. Obat merk mahal karena pake bahan-bahan yang berkualitas, mesin yang dipake juga lebih canggih. Otomatis mutu obat yang dihasilkan lebih bagus. Mau murah tapi sembuhnya lama apa mahal tapi sembuh cepet?

Saya cuma melongo, berpikir : oke semua ada kurang lebihnya.Tapi emang gag bisa bikin obat bagus dengan harga yang menengah?hm..


Kembali ke pak dosen. Beliau ngasi contoh sebuah antibiotik *saya lupa namanya apa*, dengan nama generik harganya 80.000an dan dengan nama merk 484.000 *untuk 10 tablet*. Wow! 6x lipat meeeeeen harganya! Dan beliau kemudian menerangkan, bioavailabilitas si obat merk lebih bagus sehingga lebih efektif, pemakaiannya juga lebih efisien, obat yang diminum per hari lebih dikit. Semua itu karena si obat pake eksipien yang lebih bagus mutunya. Walaupun zat aktifnya sama, tapi eksipienlah yang akan menentukan bioavailabilitas obat itu dalam tubuh, sehingga efeknya akan berbeda antara obat generik dan obat merk. Gituu :O

Saya mah mantuk-mantuk aja dengerin itu, berusaha berpikir bahwa harga 6x lipat itu wajar untuk efektivitas yang didapat. Yang bikin cengok adalah ketika pak dosen bilang : 'Makanya kalian tu fokus aja gimana caranya ngembangin obat biar lebih efektif. Pakailah bahan-bahan yang emang bermutu untuk menunjang itu. Mahal? itu sih urusan orang ekonomi *atau manager ya? gag terlalu denger sih*. Yang penting bikin obat bagus, masalah mahal apa egag bukan urusan lah, bukan kita yang ngatur. Sekarang obat mahal yang salah siapa? Pemerintah. Kenapa gag bisa ngasih subsidi buat obat? Kunci pelayanan kesehatan yang terjangkau ada di subsidi dan asuransi'.

Kurang lebih gitu kata si bapak. Kalo ada yang baca dan saya salah, tolong dibenerin ya :)

Saya langsung berpandangan ama temen sebelah saya. Gapapa obat mahal? Yang tanggung jawab harusnya pemerintah?

Ya menurut saya sih, gag bisa juga semua dikasih ke pemerintah. Mau berapa subsidi yang dikasih pemerintah buat obat? Masih banyak juga kan yang harus dikasi subsidi, pendidikan, bbm, blablabla. Maksudnya, emang si industri gag bisa apa ngerti dikit aja, buatlah obat yang bagus, bermutu, efektif, tapi juga sambil mikirin nanti harganya jatuhnya berapa. Buat apa ngembangin obat bagus-bagus tapi cuma bisa membantu kesembuhan segelintir orang doank? Saya bingung deh. Pernah juga denger crita kakak tingkat, dunia industri tidak seindah yang kita kira *halah*. Mungkin maksudnya penuh dengan intrik dan permainan uang. Haha berat ni :p

Mungkin waktu masih jadi mahasiswa, emang idealisme itu bakal masih menggebu-gebu ya. Kata pembenaran saya dan teman saya : berbuat baik untuk sesama tu gag cuma lewat satu jalur  yang paling umum kok, bisa pake berbagai jalur, asal memang diniatkan. Semoga ini bisa menjadi idealisme dan motivasi kami juga dalam kerja nanti, amin amin!

Tidak bisakah peneliti, industri, dan pemerintah saling mengerti dan bekerja sama untuk tidak membuat orang sakit lebih 'sakit'? :)

p.s. : saya tau ini cuma wacana belaka, gag ada habisnya kayaknya dibahas. Tapi semoga wacana ini akan terus menjadi pengingat bagi saya dan teman-teman yang lain, amin :)

8 comment:

Itheng cemani mengatakan...

http://itheng.blogspot.com/2011/01/surat-untuk-warga-gadjah-mada.html

tahu kenapa obat lain (selain generik) itu mahal??dan kenapa obat generik tidak mahal?
1. karena tidak ada promosi/marketing. tanpa adanya ini produk tidak akan dikenal dan di percaya oleh masyarakat (efek plasebo). Ini juga yang menyebabkan obat generik tidak laku
2. licensi dari Luar sehingga licensi itu dibebankan ke produk
3. biaya kemasan yang dibeban ke produk
4. Gaji "karyawan" si pembuat obat yang bagus, poten, dll
5. gaji karyawan.
6. baru yang terkhir adalah bener-bener kualitas obatnya-->seperti obat cina , obat dari dexa, dll.

nah...dari situ, ade bisa mikir apakah kita masih bisa membuat suatu perubahan yang besar bagi masyarakat apabila bekerja di industri?
KECIL SEKALI KEMUNGKINANNYA

salah satu solusi yang teroptimis saat ini dan mulai aku pikirkan -->membuat industri sendiri.

karena industri obat sangat besar modalnya..
maka solusinya adalah mebuat industri obat tradisional yang sederhana namun berkualitas dan memopulerkan dari mulut ke mulut "ini yang masih aku pikirkan piye carane".

mungkin sudah saat nya kita berdiskusi lewat tulisan.

Itheng cemani mengatakan...

nambah urutan ke tiga
TIDAK ADANYA BAHAN BAKU/INDONESIA TIDAK PUNYA INDUSTRI BAHAN BAKU OBAT

yonikaa mengatakan...

hmmmm,
lengkap banget alesannya :p
dan aku baru tau beberapa dari itu, ternyata emang gag se-simpel itu ya

nah nek industri obat herbal, masalah di peresepan bukan mas? katanya fitofarmaka aja baru 5..
dan kemaren baca artikel juga, buat sampe tahap fitofarmaka butuh waktu lama dan biaya tidak sedikit, otomatis yang mengolah juga butuh industri yang 'cukup besar'?

aku awam banget nih masalah kayak gini hehe, semoga bisa share banyak nih
karena 'pembenaran' itu rasanya jadi kayak suatu janji XD

shofyrp mengatakan...

Emang deh mbak setuju abis, yg namanya obat generik pasti lebih murah dari obat bermerk dari pabrik tertentu ye mbak, gatau deh kenapa gitu, padahal katanya hlo, sama aja mbak tapi ya tergantung sudut pandang sama persepsi konsumennya sendiri.
Mau mahal sembuh ada, Mau sembuh murah ada. Tergantung selera ye gak mbak apoteker? :D

yonikaa mengatakan...

hahaha, alesannya kenapa lebih mahal yang merk dijawab di komen nomer 1 tu sof :)
kalo seleranya apoteker pengennya pasien cepet sembuh tapi terjangkau :(
masih bingung juga sih kenapa kesehatan aja bisa dibikin saham-sahaman yang nyengsarain -____-"

Kusa mengatakan...

@itheng cemani: Great thought! like this ^^b

@yonikaa: topik yang sangat menarik dan dilematis. Klo dirunut, ujung2nya sih bangsa Indonesia cuma dijadiin pasar oleh negara2 kapitalis. Oleh karena itu, kita jadi ga berkutik ketika disodori harga yang naujubilah mahalnya, karena mau ga mau,kita pasti butuh barang (baca: obat) tersebut.
Yeah, money talks!

btw, eksipien sama bioavailabilitas itu apa? *maklumbukananakfarmasi

yonikaa mengatakan...

hmmmm, ya itu, karena indonesia emang belum bisa bikin bahan baku obat sintetis sendiri..
eksipien : bahan tambahan dalam obat
bioavailabilitas : ketersediaan obat dalam darah
haha maaf2 pake bahasa farmasi banget ya XD
entar harusnya ada footnote buat ngejelasin istilah itu :p

Kusa mengatakan...

yakin belum bisa? kenapa ga manfaatin tanaman2 herbal yang bertebaran *ceillahhh* di Indonesia?
#pertanyaanorangawam

anyway, thanks footnotenya :p

Posting Komentar

speak up! ;)