Terimakasih untuk 'pelindungku' :')

on Jumat, 04 Februari 2011
Deg deg deg, ngeliat kick andy malem ini. Temanya : Sex Bebas di Kalangan Remaja. Rasanya begitu dekat dengan dunia kita *saya masih bisa dibilang remaja kan?:p*. Bukan dalam artian saya dekat dengan dunia seperti itu ya!*awas mpe salah kaprah*, tapi menyadari bahwa mereka seumuran dengan saya, bahkan lebih muda dari saya, hmmm, menakutkan rasanya -____-"

Nih salah satu alasan jual diri dari Bunga *nama disamarkan* : pergaulan bebas, uang jajan *uang jajan 50ribu sehari gag cukup, whaaaaaaat???astaga heran banget sehari ngapain aja neeeeng, hidup di USA??*

Ada lagi  yang umur 19 tahun jadi gigolo *sama tuanya dengan sayaaaaa*. Kelas 6 SD sudah melakukan sex. Astaghfirullah.. :(

Penyebab?
- anak-anak punya banyak tantangan di lingkungan sekitarnya
- ortu gag siap  menjadi orangtua bagi anak2 yang hidup di era digital
- ortu terlalu sibuk, ada secara fisik, tapi gag ada secara emosional

Saya bukannya mau menutup mata terhadap hal-hal seperti itu, apalagi saya hidup di Jogja yang kota mahasiswa dan dulu pernah ada rumor bahwa tingkat sex bebas di sini sangat tinggi. Emang bener sih pergaulan itu memegang peranan utama dalam hal kayak gini. Salah pergaulan, gag kuat iman, orangtua tidak ada secara emosional, ketiganya akan menjadi kombinasi yang 'pas' untuk bisa terjerumus ke dalam hal-hal seperti itu.

Kadang-kadang saya sering merasa orangtua saya over dalam mengawasi kegiatan saya. 
'Hari ini mau ngapain aja?'
'Ama sapa aja?'
'Di kampus ngapain aja?'
'Kok jam segini baru pulang?'
'Kalo pulang lewat maghrib langsung sms atau telpon!'
'Anak cewek kok pulang jam segini, jam 9 belum mpe rumah'
'ke pantai? sama sapa? temennya sapa aja? gag boleh'

dulu waktu SMA seriiiiiiiiiing sekali mendengar hal-hal seperti itu. Alhamdulillah sekarang waktu kuliah sudah tidak se-ekstrim itu :)

Dan memang ya, kadang saya merasa kok jadi orangtua tu serba salah banget. Terlalu perhatian, salah.. *entah mengapa dulu saya merasa hal-hal kayak gitu sangat mengekang, temen-temenku boleh, kenapa aku egag??*. Gag perhatian,  anaknya entar kemana-mana..

Sekarang baru deh sadar, kenapa mama selalu ceriwis malah seperti itu *walaupun kadang agak parno*, tapi sekarang baru sadar betapa pentingnya itu. Ya saya dulu iri melihat teman-teman saya yang bisa bebas maen ke sana-sini, bisa nginep sana-sini, bisa pergi ke mana-mana. Tapi tiap orangtua punya cara terbaik kan untuk memberikan perhatiannya? Dan saya baru sadar sekarang, kalau yang dulu papa mama lakukan itu memang benar. Hanya kelabilan dan kekanak-kanakan saya saja dalam menanggapinya, sehingga saya kadang merasa terkekang.

Hmm, menjadi orangtua memang tidak akan mudah. Apalagi di jaman sekarang yang semua informasi baik dan buruk bisa didapat dalam hitungan detik. Semoga setelah ini saya semakin mengerti orangtua saya dan tidak akan merasa dikekang deh dengan aturan-aturan baku dalam rumah, hehe. Maaf ya mama papa.. terimakasih buat semua perhatiannya, penghargaan, dan pujiannya :')

p.s. : Semua pasti dilindungi oleh Allah SWT? :) 
orangtua hanya salah satu sarana untuk melindungi diri kita masing-masing, amin..

2 comment:

Lilil mengatakan...

blogwalking :)
visit http://lilil060493.blogspot.com
thank you ^^

yonikaa mengatakan...

makasi kunjungannyaa :)
sering2 mampir ya :D

Posting Komentar

speak up! ;)