Si Galau!

on Sabtu, 05 Februari 2011
Beberapa waktu yang lalu lagi nge-trend tuh kata 'GALAU', apalagi sekitar bulan Desember 2010 kemaren. Rasanya cuaca mendung *oke dalam arti harafiah juga, ujan mulu, tapi maksudnya suasana sih*, dimana-mana liat orang muram, berasa hidup berat banget, bikin status yang 'galau' pula di fb *haha saya juga termasuk :p*. Dan banyak yang pengen Desember cepet berlalu, gag keitung deh berapa status temen saya yang bilang kayak gitu, dan berapa pula yang di kehidupan nyata *bukan dunia maya* bilang kayak gitu. Pokoknya si galau lagi booming banget, nge-trend banget, kalo bisa jadi TT deh di kehidupan nyata :p

Dan ternyata si galau gag cuma hinggap di kampus aja. Pas saya ketemu sama temen-temen SMA yang lagi mudik, eh pada ngomongin kegalauan masing-masing pula, astagaaaa. Jadilah kita bukannya ngomongin hal-hal yang menyenangkan, tapi sharing kegalauan masing-masing, yah kadang juga menertawakan kenapa kami galau gara-gara hal aneh,haha. Dan dari cerita-cerita itu, saya ngerasa alasan saya buat galau tu gag banget deh -______-" *suatu saat saya juga bakal ketawa kali nginget-nginget kegalauan-kegalauan yang lain*

Saya orang yang suka hidup dengan tenang, kayaknya selama ini saya bisa me-maintain hal-hal dalam diri saya dengan cukup baik, tidak terlalu meledak-ledak, kalem, setidaknya sampai SMA saya anak yang seperti itu. Tapi kok makin lama saya mengenali diri saya, malah makin galaulah saya? Nah lho -______-"

Kadang saya ngerasa bego deh, kenapa hal-hal remeh temeh bisa bikin saya galau? Kenapa orang lain bisa bikin kita galau? Padahal saya tahu gag ada untungnya pula saya galau mikirin hal-hal itu atau orang lain atau apalah itu. Buang-buang waktu, buang-buang energi, buang-buang tempat di otak buat mikirin kayak gitu, gag worthed sama sekali -____-". Ya tapi itulah hidup, kata sahabat saya si fahmoy : 'perasaan itu kan gag eksak yon' *thx for reminding me :)*. Saya orang yang cukup eksak rasanya, pengen ini itu dan mengendalikan perasaan saya sendiri, gag tergantung dengan keadaan sekitar. Yeah but she's right, perasaan itu gag eksak :)

Dan tidak selamanya galau itu olo ternyata. Gara-gara berbagai kegalauan, akhirnya terketuklah tangan saya untuk menulis, curhat di diary saya *bukan blog iniiiiii, ya ada beberapa yang lalu saya tulis disini, haha*. Padahal saya gag suka nulis tuh dulu, tapi terus saya mencoba, gimana ya perasaan saya kalo saya marah-marah di diary? Gimana ya perasaan saya kalo saya maki-maki orang di diary?*huahaha, it felt so good*. Hehe, oke saya tau itu engga banget, tapi toh gag ada yang baca selain saya dan Allah SWT :) *saya gag kebangetan kok maki-makinya :p*. Sometimes it makes me feel better, saya nyesel kenapa gag dari dulu aja saya punya diary?*karena saya dulu gag suka galau :D*

See? Galau juga punya good effect ternyata :D. Membuat saya menyadari bahwa menulis tidak seburuk yang saya bayangin dulu. Galau membuat saya lebih mengenali diri saya juga, dan membuat saya menyadari begitu banyak karakter orang di sekitar kita, gag semuanya bisa sesuai dengan kita. Kita emang selalu berusaha menjadi orang baik untuk semua orang, tapi kadang itu gag bisa kita lakukan. Terus haruskah kita bergalau ria?*kayaknya frase ini gag oke : galau ria* Ya kadang perlu, kadang egag.. Saya percaya yang harus kita berikan yang terbaik itu adalah diri saya, keluarga saya, dan orang-orang yang dekat dengan saya. Amiin :)

Sekarang Februari, masih adakah sisa-sisa kegalauan itu? Yaaaah, nanti juga akan ada masanya 'jam 12.00 siang' itu dateng, nikmatin aja deh yang sekarang, galau kek egag kek, saya akan belajar memandang itu semua dari kacamata positif :)

2 comment:

indra mengatakan...

PERTAMAXX!!

Numpang mampir aje neng. hhe

yonikaa mengatakan...

dasar pertamax hunter dimana-manaaa XD

Posting Komentar

speak up! ;)