Jodoh di Tangan Siapa? *another mario teguh's motivation* :)

on Minggu, 13 Februari 2011
Ouch ouch, temanya unyu banget, itu pikiran saya ketika pertengahan minggu ini melihat judul si om mario buat minggu malam ini. Jodoh di Tangan Siapa? Mulai dari ABG umur 14 taun, remaja 17 taun, ababil umur 19 taun *ehem, saya*, orang dewasa muda umur 20 taunan, ibu rumah tangga umur 30 taunan, bahkan mpe nenek-nenek ada mungkin masih aja pada mempertanyakan itu?*iya gag sih?* Mulai dari yang masih labil *kayak saya*, yang mulai galau gara-gara frustasi nyariin si jodoh, yang udah nikah dan masih bertanya 'am I right?', mpe yang mungkin berpisah dan mencari lagi dari awal, pertanyaannya masih sama 'Jodoh di Tangan Siapa?'. Rawr banget sih yang nyiptain pertanyaan ini -______-"

Sebenernya saya lagi males sih beranting-ranting *bukan saya bukan munafik nih, suerr XD*. Tapi apa salahnya kan saya menyimak si om mario lagi malem ini dan membuat sedikit catetan tentang petuah beliau. Itung-itung besok kalo si ranting lagi jalan-jalan dan nemuin saya, saya bisa baca lagi catetan ini untuk memastikan he's the one, yeah!*mulai random*

Oke, acara dimulai dengan 5 pertanyaan om mario ke penonton :
1. Jodoh di tangan siapa? --> acakadut jawabannya, ada yang bilang di tangan diri sendiri, di tangan Tuhan, ada yang ikut-ikut aja nggumam geje :p
2. Nasib di tangan siapa? --> mulai kompak : di tangan diri sendiri
3. Kebahagiaan di tangan siapa? --> tambah kompak : di tangan diri sendiri
4. Kedamaian di tangan siapa? --> tambah tambah kompak : di tangan diri sendiri
5. Jodoh di tangan siapa? --> dan akhirnya semua kompak : di tangan diri sendiri!

yeah,
Jodoh diserahkan ke tangan kita sendiri, dan Tuhan yang akan menyetujui :)
Jadi pertanyaan terhadap si judul dah kejawab ya, inget : Jodoh di tangan kita sendiri, tapi jangan lupa minta persetujuan dulu dari Tuhan *dari keluarga juga*

Hmm, semua orang punya nasib, seluruh hidup adalah perjalanan nasib. Nasib baik, nasib buruk, nasib beruntung, nasib sial, semua tergantung dari cara kita memandangnya, Karena semuanya punya nasib, terus apa dong yang mbedain? Kelas nasib. Kelas nasib itulah yang membedakan orang pandai dan tidak pandai, orang beruntung dan tidak beruntung, dan lain-lain. Dan kelas nasib itulah yang harus kita bangun dengan tangan kita sendiri. Percayalah bahwa orang baik akan berpasangan dengan orang baik, orang keji akan berpasangan dengan orang keji. Impas kan? :p. Allah memang Maha Adil :). Tergantung bagaimana kita memandangnya dan mengimplementasikannya menjadi hal yang positif di mata kita ;D

Begitu dibuka sesi pertanyaan, ada satu pertanyaan yang unyu deh, bapak-bapak yang tanya. Dia bilang 'jodoh saya telat karena saya terlalu logis, padahal kata ustadz jodoh itu gag logis, harus pake hati, gimana dong?'. Gini deh misalnya saya : saya pengen jodoh yang pinter, kaya, baik hati, sabar, gag mutungan, lucu, pengertian, blablablabla *gag gag seheboh itu, saya cuma mau rasa 'klik', gag lebih gag kurang, itu yang susah haha*. Ya misalnya saya heboh deh minta yang kayak saya sebutin tadi, logis kan seorang wanita muda seperti saya minta itu?*wanita muda?bosomu yooon -_____-*. Yap logis dong, tapi apa yang saya sebutin tadi itu semua gag logis sifatnya, semua emosional, sifat-sifat kayak gitu gag bisa dikuantifikasi kayak kalo kita pake komputer yang eksak 'eh aku mau dong jodoh yang pinternya 90%, baiknya 99%, pengertian 80%, blablabla'. Semua gag logis, semua relatif, karena Allah Maha Adil :)

Cinta itu buta. Sebagai orang yang cukup 'eksak' sih rasanya, buat saya itu gombal banget dan tidak bisa dipertanggungjawabkan. Ternyata si om Mario setuju loh dengan saya *huahahaha*. Yeah, cinta emang gag buta, tapi melumpuhkan logika :). Yang ini baru saya setuju hehe. Itu sebabnya kenapa nasihat pernikahan lebih dibutuhkan ketika sudah menikah, karena orang yang 'ngebet' nikah itu gag bisa dinasihati, logikanya lumpuh oleh cinta *menye-menye banget nih kedengerannya,haha*. Berhubung saya belum ngebet jadi belum tau rasanya, tapi kayaknya emang iya, oh no logika saya akan lumpuh -_____-". Pesan si om mario : Pastikan belajar semua kebaikan tentang pernikahan sebelum kamu jatuh cinta, karena saat itu kamu masih logis' *jujur saya bingung, saya harus bahagia karena masih logis, atau bahagia nanti kalo gag logis? eh saya harus bahagia sepanjang hidup saya, amin :)*

Dan ketika kita sudah merasa menemukan si ranting itu, gimana cara ngeyakinin diri kita? Kewenangannya ada di tangan kita kan? gimana kalo kita salah mengambil kewenangan? :(
Kita memang diberikan keleluasaan buat memilih, buat menentukan, dan Tuhan yang akan menyetujui. Tapi jangan sampai kita sewenang-wenang dalam memanfaatkan kebebasan memilih itu, mendekatlah pada Tuhan dan bertanyalah apakah Tuhan menyetujui pilihan kita :)
*ini nasihat yang kayaknya bakal penting banget buat masa depan saya :)*

Sooooo, kesimpulannya ada 2 hukum nih :
1. Upaya diberikan kepada kita
2. Kita harus memantaskan jiwa bagi jodoh yang berkualitas

Jangan fokus pada di mana jodoh saya, tapi fokuslah pada upaya memantaskan diri untuk dipertemukan dengan jodoh yang pantas :)

Sooooo, karena saya males beranting-ranting sekarang, saya anggap saya dalam usaha 'memantaskan diri' tersebut, amin amin :)

'heh ranting kamu dah lahir kan? aku tau loh, kamu cuma lagi jalan-jalan aja sekarang nyariin aku, kupantaskan diriku, pantaskanlah dirimu, dan kita akan bertemu di persimpangan jalan yang tepat :)'
--> haha random banget deh saya -_______-"

p.s. : kata om mario juga nih, jangan berharap dapet jodoh yang udah 'jadi', karena yang 'jadi' pasti dah dimiliki orang, soo, 'ranting, mari membangun :D' *ini ucapan kalo saya ketemu si ranting ya*
p.s. : buat sahabat saya moymoy, ayok menggirang bersama neng, mereka lagi jalan-jalan nyariin kita loh :). Just see what will happen 5 years ago, amiiin ;D

9 comment:

Om2 mengatakan...

hmmmm. mantap lah
sedikit merasa tertebus
habis tadi cuma bisa nonton 10'an..
Terima kasih ya..
Semoga blog na bisa membawa banyak manfaat. Amin (termasuk doa2nya juga)

Itheng cemani mengatakan...

http://www.facebook.com/notes/silvia-dwi/kenapa-harus-wanita-shalihah/10150136293365399

yonikaa mengatakan...

oke2, terima kasih udah mampir di blog saya dan mengamini doa2nya :D

Fikri Amalia mengatakan...

wihihihii..
ini td yg diomongin d ccrc :D

yonikaa mengatakan...

haha, tapi kata2nya mba rahmi tadi lebih unyu kan?
aku lupa deh tadi gimana bunyinya -____-"

Kusa mengatakan...

hm hm hm, dengan kata lain jodoh itu bonus dari Yang Maha Kuasa setelah mengembangkan diri :)

shofyrp mengatakan...

aku juga liat yg edisi ini mbaaaak \('.')/

feraamelia mengatakan...

waw, pulang kondangan ni

jadi kepikirian jodoh

yonikaa mengatakan...

pulang kondangan kok aku biasanya kepikiran bantalku ya --> ngantuk kebanyakan makan :p

haha santai jeeeeeeng ;D
*soksantaiajasih*
yeah mereka lagi jalan-jalan kok nyariin kita :p

Posting Komentar

speak up! ;)